RENCANA  B. THESIS JUDUL            : PENGANDALIAN WET MUCK PADA WILAYAH PENAMBANGAN PTFI BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latarar Belakang PT.Freeport Indonesia merupakan perusahaan tambang emas dan tembaga yang berlokasi di Indonesia yang terletak di pegunungan Jayawijaya (Sudirman), antara Distrik Tembagapura Kabupaten Mimika dan juga Distrik Illaga Kabupaten Puncak Provinsi.  Sistem Penambangan terdiri dari  penambangan terbuka  dan penambangan bawah tanah. Pada area tambang bawah tanah yaitu  Deep Ore Zone (DOZ) ) dengan sistem penambangan bertipe runtuhan (block caving) yang memproduksi  bijih mineral logam dengan  produk utama berupa tembaga (Cu) dan Emas (Au).  Pada area  sistem penambangan Block Caving ini terdapat area  subsidence yang mana membentuk sebuah daerah tangkapan air atau  catchmane area yang berakumulasi dalam waktu tertentu sehingga terkontaminasi dengan cadangan bijih dan membentuk zona tertentu menjadi lumpur basah (Wet Much). Wet Muck  adalah campuran ukuran butiran  dari material berbutir halus dan air yang mana dapat mengalirkan material secara tiba-tiba keluar  akibat  dari  penggalian tambang bawah tanah (Widijanto.E & Syaifullah.T,  2008). Wet Muck dapat  terjadi ketika   material lebih dari 20% dari partikel pasir ukuran (<2mm) dengan kandungan  air lebih besar dari 8,5% atau lebih dari 80% saturasi (CNI et al, 77  1998) sehingga  beresiko  terjadiya Spill Out yaitu luncuran material basah dari draw-point saat material/mucknya melewati tengah panel dan sampai ke rib dengan ketinggian lebih dari 30 cm.  Faktor penyebab  terjadinya wet muck adalah Berasal dari material hasil penambangan, Meningkatnya jumlah air yang berasal dari Sumber air alami yaitu curah hujan tinggi di daerah tangkapan air dan daerah resapan, dan  juga  berasal dari  air tanah  di sekeliling  area penambangan  yang masuk ke dalam area penambangan. Kejadian terjadi lumpur basah (wet much) telah mengakibatkan beberapa peristiwa  dalam rentang waktu Januari 2008- Mei 2016 yaitu berjumlah 409 kejadian luncuran lumpur (UG Geotech, 2016), diantaranya pada tanggal 18 April 2011 (night shift) di tambang DOZ 2 orang meninggal tertimbun wet muck (personnel injuries – fatality). Keselamatan dan Kemanan Kerja  merupakan hal yang sangat perting untuk menunjang proses penambangan. Baik dari Keselamatan Kerja Karyawan  dan  optimalisasi keamanan lingkungan kerja.   Dari peristiwa  yang  terjadi maka sangat dibutuhkan   penanganan dan pengendalian  terhadap terjadinya  lumpur basah dengan melakukan analisis dan metode bagaimana cara agar mengeluarkan lumpur basah dari area penambangan.